PBB : Korban Drone Terbanyak Di Yaman Warga Sipil

PBB  melaporkan serangan drone Amerika di Yaman lebih banyak menewaskan warga sipil daripada anggota al Qaeda

drone AS di yaman bunuh wargaSerangan drone Amerika telah membunuh sekitar 40 warga sipil Yaman selama tahun lalu, PBB melaporkan pada hari Senin, dengan memberikan jumlah korban manusia dalam kampanye militer AS  yang berjalan lama terhadap Al Qaida di Yaman, yang terus berada di tengah kekacauan perang saat ini.

Data serangan pesawat tak berawak itu disampaikan dalam laporan terbaru tentang Yaman yang dikeluarkan oleh Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR), yang menyusun jumlah pelanggaran hak asasi manusia dari tang 1 Juli 2014 sampai dengan 30 Juni tahun ini.

AS pertama kali meluncurkan kendaraan udara bersenjata tak berawak (UAV) ke Yaman pada tahun 2002, tetapi sebagian besar serangan yang dilakukan oleh pesawat telah terjadi sejak sejak tahun 2011. Menurut data yang dikelola oleh Biro program Perang Drone Jurnalisme investigasi, setidaknya 101 orang telah dikonfirmasi tewas oleh serangan pesawat tak berawak di Yaman, ditambah dengan 26-61 orang lainnya yang mungkin dibunuh oleh “serangan drone ekstra.” Antara 156 hingga 365 warga sipil juga tewas dalam misi rahasia lainnya sejak tahun 2002, menurut kelompok itu.

Chris Woods, seorang wartawan investigasi serangan udara dari website perang udara, mengatakan juga diketahui bahwa AS adalah satu-satunya negara yang mengoperasikan drone bersenjata di Yaman, terutama setelah pemberontak Houthi memaksa pemerintah Yaman untuk melarikan diri ke ibukota Arab Saudi Riyadh pada bulan Maret. AS mengklaim secara eksklusif menargetkan orang-orang yang diduga anggota al Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP).

Meskipun AS menjalankan operasi kontraterorisme berbasis drone yang mematikan di negara lain, termasuk Pakistan dan Somalia, Woods mengatakan serangan di Yaman tampaknya dilakukan dengan pengamanan yang lebih sedikit.

“Angka-angka yang dikeluarkan PBB  sangat mengkhawatirkan,” kata Woods. “Kita menemukan bahwa korban sipil di darat benar-benar kontraproduktif untuk kepentingan strategis jangka panjang Amerika di kawasan itu.”

from Hizbut Tahrir Indonesia http://ift.tt/1NF2gHB
via IFTTT

Posted on September 17, 2015, in Hizbut Tahrir Indonesia and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: