Sudan Selatan: Tentara Memperkosa Anak-anak

un-3-jpg20150826084601Pasukan pemerintah Sudan Selatan telah memperkosa anak-anak dan membumi hanguskan seluruh desa dalam serangan baru-baru ini yang dimulai pada bulan April di negara negara itu, menurut para ahli PBB. [Barat menyebut Sudan Selatan sebelum memisahkan diri dari Sudan sebagai “Kristen Selatan”]

Dalam sebuah laporan kepada Dewan Keamanan tanggal 21 Agustus namun diumumkan hari Selasa ke publik, sebuah panel ahli yang memantau sanksi terhadap negara itu mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat Sudan (SPLA) dan pasukan sekutu telah melakukan “terkoordinasi ofensif” yang menargetkan warga sipil.

“Angkatan bersenjata SPLA berniat menjadikan kehidupan komunal menjadi tidak bisa berjalan dan melarang kembali kepada keadaan normal setelah dilakukan kekerasan”, menurut laporan itu.

Negara termuda di dunia itu telah tercerai-berai oleh konflik sejak terjadinya perseteruan politik antara Presiden Salva Kiir dan mantan Wakil Presidennya Riek Machar dalam perang berskala penuh pada akhir tahun 2013 yang melibatkan faksi-faksi masing-masing dan telah mengakibatkan kekejaman yang mungkin dilaporkan sebagai kejahatan perang.

Pertempuran berkobar di bulan April ketika pasukan pemerintah meluncurkan kampanye melawan pemberontak di negara penghasil minyak itu. Serangan di negara bagian berlangsung sampai pertengahan bulan Juni.

“Anak-anak telah banyak menjadi korban, karena laporan menunjukkan bahwa banyak yang telah tewas, diperkosa – termasuk anak-anak berumur 7 tahun, diculik atau direkrut untuk ikut dalam pertempuran di seluruh negara”, kata para ahli PBB.

Laporan itu mengatakan SPLA menggunakan apa yang disebut  sebagai taktik “bumi hangus” terhadap warga sipil, dengan “membakar rumah – kadang-kadang sekaligus bersama penghuni di dalamnya; menjarah sapi, ternak lain dan barang berharga; dan menghancurkan dan merusak infrastruktur penting seperti sekolah dan rumah sakit “.

Ribuan korban telah tewas sejak dimulainya konflik, dengan lebih dari 2,2 juta pengungsi, 600.000 di antaranya telah melarikan diri ke negara tetangga.

Menurut laporan media, Kiir mungkin menandatangani kesepakatan damai untuk mengakhiri konflik dengan faksi Machar, di tengah ancaman sanksi lebih lanjut dari Dewan Keamanan PBB jika dia tidak melakukannya.

Machar menandatangani kesepakatan minggu lalu, namun Kiir menolak untuk menandatangani kesepakatan, dengan mengutip adanya “keberatan” atas poin tertentu yang terkandung dalam kesepakatan – terutama yang berkaitan dengan kekuasaan eksekutif. (aa.com.tr, 26/8/2015)

from Hizbut Tahrir Indonesia http://ift.tt/1fK4PsO
via IFTTT

Posted on August 28, 2015, in Hizbut Tahrir Indonesia and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: