Laporan: Orang Kulit Putih Adalah Ancaman Teror Terbesar di AS

teroris ASOrang kulit putih Amerika adalah ancaman teror terbesar di AS, yang menewaskan lebih banyak orang dalam serangan daripada serangan dari kaum Muslim atau kelompok-kelompok lain dalam 14 tahun terakhir, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh New America Foundation.

Kelompok peneliti memeriksa 26 serangan di wilayah AS yang didefinisikan sebagai teror dan menemukan bahwa 19 dari serangan-serangan itu dilakukan oleh non-Muslim. Semua serangan yang diteliti itu adalah pasca-11/9.

Sejak itu, 48 orang telah tewas oleh ekstrimis yang bukan Muslim, dibandingkan dengan 26 orang yang tewas oleh orang-orang yang mengaku sebagai jihadis. Kelompok-kelompok non-muslim itu termasuk kelompok sayap kanan, organisasi anti-pemerintah dan kelompok supremasi kulit putih.

Pada penembakan di Charleston minggu lalu – setelah muncul laporan adanya pengakuan ideologi supremasi kulit putih dari sang penembaknya – termasuk dalam kasus yang dihitung.

Serangan lainnya, seperti pembantaian di Aurora, Colorado dan Newtown, Connecticut, tidak dimasukkan, karena tampaknya tidak disebabkan oleh ideologi tertentu, sebagai standar yang digunakan oleh New America Foundation untuk memenuhi syarat terorisme.

Informasi ini mungkin akan mengejutkan publik, karena pasca-11/9  trauma telah membuat serangan teror jihadis lebih menonjol di media, tapi para penegak hukum AS menyadari bahaya kelompok ekstremis kulit putih, New York Times melaporkan.

Sebuah survei terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di University of North Carolina dan Duke University meminta 382 departemen polisi AS untuk memasukan dalam daftar ancaman teratas dan hasilnya 74 persennya adalah kekerasan oleh kelompok anti-pemerintah, sementara hanya 39 persen yang mengatakan kekerasan yang “terinpirasi oleh Al Qaeda”.

“Lembaga-lembaga penegak hukum di seluruh negeri telah mengatakan kepada kami bahwa ancaman dari ekstremis Muslim tidak sebesar ancaman dari kelompok ekstrimis sayap kanan,” Charles Kurzman, seorang peneliti UNC, mengatakan kepada Times. (independent.co.uk, 24/6/2015)

from Hizbut Tahrir Indonesia http://ift.tt/1JngMiv
via IFTTT

Posted on June 30, 2015, in Hizbut Tahrir Indonesia and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: