Laporan: Twitter dan Facebook Digunakan sebagai Alat Mata-Mata CIA

Sekitar dua-pertiga dari laporan intelijen yang dikirim ke Washington dibuat oleh analis Central Intelligence Agency (CIA) yang memonitor jutaan pesan individu yang dikirim ke seluruh dunia setiap hari melalui jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter.

Menurut direktur CIA Open Source Center (OSC) Doug Naquin, sebuah tim dari “vengeful librarians” memiliki tugas mengkaji jaringan dan outlet media yang terbuka yang dibuat oleh individu-individu di seluruh dunia, Associated Press melaporkan.

Media sosial seperti Facebook, Twitter, saluran berita TV, chat room internet, stasiun radio lokal, dan surat kabar dipantau ketat, dalam rangka untuk menarik gambar semi-realistis dari “suasana wilayah” pada waktu tertentu yang penting untuk Amerika Serikat.

Naquin mengatakan bahwa setiap bahasa tertentu, terlepas dari signifikansi, diawasi dengan erat oleh analis. Mereka kemudian mereferensi silang dengan koran lokal atau bahkan “percakapan telepon terputus secara sembunyi-sembunyi.”

Sebagai contoh, proses semacam itu dilakukan setelah operasi militer AS yang menewaskan mantan pemimpin al-Qaidah Usamah bin Ladin di Pakistan pada Mei lalu, dalam rangka untuk membiarkan Washington memberikan opini pada publik dunia.

Analis juga melakukan upaya untuk memprediksi serangkaian peristiwa yang menyebabkan pemberontakan di Timur Tengah atau negara-negara Afrika Utara.

Fasilitas ini awalnya didirikan sebagai respon terhadap rekomendasi oleh Komisi 9 / 11, dimaksudkan untuk fokus pada kontra-terorisme dan kontra-proliferasi. Namun, lembaga ini akhirnya bergeser fokusnya ke media sosial selama kerusuhan di Republik Iran setelah pemilu presiden 2009.

Sebagian besar dari ratusan pusat analis berbasis di negara bagian AS Virginia, meskipun banyak tersebar di seluruh kedutaan besar AS di seluruh dunia.

Menurut Naquin, laporan mereka hampir setiap hari, dalam satu atau dengan lain cara sampai ke briefing intelijen harian Presiden AS Barack Obama.

Situs jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter juga memainkan peran penting, memungkinkan analis untuk memantau dengan cepat kerusuhan seperti yang terjadi di Bangkok tahun lalu.

Beberapa minggu setelah serangan terhadap Pakistan, saat Obama menyampaikan pidato pada urusan Timur Tengah, analis mencatat tanggapan negatif dari Turki, Mesir, Yaman, Aljazair, Teluk Persia, dan Israel, berdasarkan laporan dari Twitter.(fq/prtv)
sumber : http://www.eramuslim.com/berita/dunia/twitter-dan-facebook-digunakan-sebagai-alat-mata-mata-cia.htm

Posted on November 7, 2011, in Pengetahuan, politik and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: