Dunia Luar Jangan Ikut Campur

AP Photo/Victoria Hazou Turis asing masuk ke bus di dekat tempat wisata Piramida Giza, Mesir, Sabtu (29/1/2011). Tempat wisata tersebut kini ditutup pihak militer setelah kerusuhan melanda Mesir.

DAVOS, KOMPAS.com – Sementara politisi mempertimbangkan krisis di Mesir, para ahli internasional di Davos, Swiss, mengatakan bahwa dunia luar harus bertindak hati-hati dan membiarkan warga Mesir memutuskan masa depan mereka sendiri.

Mantan Presiden Meksiko Ernesto Zedillo, yang kini memimpin Pusat Kajian Globalisasi Universitas Yale, mengatakan, salah satu prinsip utama hukum internasional adalah ”tidak ikut campur masalah dalam negeri negara lain”. ”Saya rasa itu sebuah aturan yang sangat baik,” ujarnya.

Lord Mark Malloch-Brown, mantan Deputi Sekjen PBB yang kini ketua urusan global pada FTI Consulting di Inggris, mengatakan, PBB mencatat ketidaksetaraan dan ketiadaan ruang politik yang diprotes demonstran Mesir dalam Laporan Pembangunan Arab hampir 10 tahun lalu.

”Ini adalah saat yang luar biasa bagi Mesir,” katanya hari Minggu (30/1). ”Kita harus berharap hasilnya adalah sebuah pemerintahan yang lebih inklusif. Namun, bagaimana mereka mencapainya, kapan dan apakah pemerintah berganti, itu harus menjadi urusan orang Mesir.”

Kishore Mahbubani, mantan Duta Besar Singapura di PBB yang adalah Dekan Lee Kuan Yew School of Public Policy, mengingatkan para VIP yang menghadiri sebuah panel dalam Forum Ekonomi Dunia bahwa ”jenis revolusi jalanan semacam ini bisa menyebabkan hasil negatif”.

”Itu sebabnya Anda melihat antusiasme dalam peliputan media Barat mengenai kejadian-kejadian ini tidak terasakan di tempat lain—karena mereka semua berpikir, hati-hati akan apa yang Anda harapkan, Anda bisa mendapatkan hal yang lebih buruk,” katanya.

Zedillo mengatakan bahwa dia, Malloch-Brown, dan Mahbubani adalah ”sahabat dekat” Mohamed ElBaradei, pemimpin oposisi Mesir pemenang Hadiah Nobel Perdamaian yang dilaporkan berada dalam tahanan rumah.

”Kami di sini, bertiga, mengatakan hati-hati, biarkan keadaan menjadi lebih jernih—dan kami adalah teman-teman tokoh oposisi dan kami mengatakan agar berhati-hati,” kata Zedillo.

Li Daokui, Direktur Pusat bagi China dalam Perekonomian Dunia, mengatakan, dia ”teramat berhati-hati mengenai apa yang mungkin terjadi”.

”Mungkin satu implikasi mendalam dari apa yang terjadi sekarang di Mesir bagi dunia adalah banyak pemerintah akan mendengarkan secara saksama melalui internet pada nada opini publik dan kemudian… mungkin merancang atau menerapkan prosedur untuk segera merespons pesan-pesan baru tertentu di internet,” katanya.

Li mengatakan, para pembuat keputusan di China ”sangat tahu betul hal ini”.

Mereka mengetahui distribusi dan pertumbuhan inklusif adalah penting dan ”mereka mendapat kelas pelatihan, program pelatihan untuk mendengarkan serta merespons pesan-pesan publik di internet”, katanya.

Malloch-Brown mengatakan, ”Kita hidup di sebuah dunia di mana Anda dapat mengatakan hal mendalam bahwa pemerintah yang peka, representatif, inklusif yang mendengarkan dan merespons kemarahan rakyat… adalah jenis pemerintah yang akan bertahan, dan mereka biasanya, namun tidak selalu, demokratis.”

Tanpa menyebut nama, Malloch-Brown mengatakan, pemerintah yang menjadi kaku dan formalistik, yang mengandalkan pasukan keamanannya dan bukan menggunakan antena politik untuk merespons dan menguasai rakyat, akan mendapat masalah.

(AP/DI)

sumber : http://internasional.kompas.com/read/2011/01/31/07540763/Dunia.Luar.Jangan.Ikut.Campur

Posted on January 31, 2011, in Berita Terbaru, Luar Negeri, mesir, politik and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: